Mohamed Salah Beramal Lagi, Kali Ini Sumbang Pusat Ambulan di Kampung Halamannya

Bintang sepakbola muslim yang kini bermain untuk Liverpool FC, Mohamed Salah, baru-baru ini dikabarkan telah menyumbang untuk pembukaan pusat ambulans di kota asalnya, Nagrig, di Mesir utara.

Pembukaan pusat ambulans baru itu diumumkan pekan lalu oleh Tarek Rahmy, walikota Gharbia.

Ayah Salah, Haj Salah Ghaly, hadir pada pengumuman tersebut, bersama dengan Dr. Magdy Awad, kepala lembaga ambulans Gharbia, dan Dr. Abdel Naser Hemeida, perwakilan kementerian kesehatan Gharbia.

Arab News melaporkan, pusat ambulans tersebut dilaporkan menelan biaya 600.000 pound Mesir ($ 37.200), dan akan melayani 30.000 orang di desa.

Dilansir dari Middle East monitor, pada tahun 2018, Salah juga mendanai pembangunan sekolah perempuan di Nagrig, setelah terungkap bahwa gadis-gadis lokal harus menempuh perjalanan jauh untuk mendapatkan pendidikan. Dia sudah membayar lapangan sepakbola dan gym untuk sekolah lamanya.

Di antara kegiatan filantropisnya yang lain, pemain Liverpool ini dan ayahnya membeli lima hektar tanah di Gharbia dan menyumbangkannya kepada pihak berwenang setempat untuk digunakan untuk membangun pabrik pengolahan limbah untuk menyediakan air bersih bagi kawasan itu.

Tahun lalu ia juga menyumbang sekitar $ 3 juta ke National Cancer Institute Mesir setelah sebuah bom mobil teroris di rumah sakit itu menewaskan 20 orang dan 47 lainnya luka-luka, dan menyebabkan kerusakan yang substansial.

Selama pandemi Covid-19, Salah telah menyumbangkan ribuan ton makanan melalui amal pribadinya kepada penduduk kota kelahirannya, termasuk daging segar.

Namun, sikap seperti itu tidak terbatas di Mesir. Bulan lalu Salah digambarkan dengan santai membayar bahan bakar penduduk setempat selama kunjungan ke pompa bensin Sainsbury di Liverpool. Pesepakbola, yang mengenakan kit pelatihan Liverpool FC pada saat itu, menutupi biaya bahan bakar setiap orang yang mengisi pada saat yang sama dengannya.

Pada bulan Februari, PBB mengumumkan bahwa Salah telah dipilih sebagai duta besar pertama untuk program Sekolah Jaringan Instan, sebagian sebagai hasil dari keterlibatannya dalam beberapa proyek kemanusiaan dan amal. Program ini bertujuan untuk menghubungkan para siswa muda pengungsi dan negara tuan rumah dengan pendidikan online berkualitas tinggi. Salah diatur untuk mendukung proyek melalui penampilan publik di sekolah yang berpartisipasi dalam inisiatif ini. []

SUMBER: ARAB NEWS | MIDDLE EAST MONITOR

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *